Follow Us Email Facebook Google LinkedIn Twitter

Pengawasan Layanan Khusus Bimbingan Konseling Berbasis Sekolah

Minggu, 27/06/2015 12:00:00
48images3.jpg
Pengawasan (controlling) adalah proses untuk mengamati secara terus menerus pelaksanaan kegiatan sesuai dengan rencana kerja yang sudah disusun. Dalam pengawasan biasanya disertai dengan evaluasi, evaluasi ini merupakan kegiatan yang membandingkan antara hasil implementasi dengan kriteria dan standar yang telah ditetapkan untuk melihat keberhasilan dari perencanaan yang telah disusun. Suatu pengawasan sangat penting dilakukan dalam setiap kegiatan karena tanpa adanya pengawasan yang baik akan menghasilkan tujuan yang kurang memuaskan, baik bagi organisasi maupun bagi para pekerjanya. Hasil yang kurang memuaskan ini dikarenakan tidak adanya pengukuran atau penilaian dalam pelaksanaan untuk mengetahui keberhasilan suatu perencanaan, sehingga tidak mengetahui hal apa saja yang perlu untuk dilakukan perbaikan.

Tujuan dilakukannya pengawasan: (a) Untuk mengetahui apakah sesuatu kegiatan berjalan sesuai dengan rencana yang digariskan; (b) Untuk mengetahui apakah segala sesuatu dilaksanakan dengan instruksi serta asas-asas yang telah ditentukan; (c) Untuk mengetahui kesulitan-kesulitan, kelemahan-kelemahan dalam bekerja; (d) Untuk mengetahui apakah kegiatan berjalan efisien.; dan (e) Untuk mencari jalan keluar, bila ternyata dijumpai kesulitan-kesulitan dan kegagalan ke arah perbaikan.
 
Bimbingan adalah Proses pemberian bantuan (process of helping) kepada individu agar mampu memahami dan menerima diri dan lingkungannya, mengarahkan diri, dan menyesuaikan diri secara positif dan konstruktif terhadap tuntutan norma kehidupan ( agama dan budaya) sehingga mencapai kehidupan yang bermakna. Bimbingan di sekolah dapat diartikan sebagai proses pemberian bantuan kepada murid, dengan memperhatikan murid itu sebagai individu dan makhluk sosial serta memperhatikan adanya perbedaan-perbedaan individu, agar murid itu dapat membuat tahap maju seoptimal mungkin dalam proses perkembangannya dan agar ia dapat menolong dirinya menganalisa dan memecahkan masalah-masalahnya. Bimbingan dan konseling adalah proses interaksi antara konselor dengan klien/konselee baik secara langsung (tatap muka) atau tidak langsung (melalui media: internet, atau telepon) dalam rangka membantu klien agar dapat mengembangkan potensi dirinya atau memecahkan masalah yang dialaminya.

Bimbingan dan konseling berbasis sekolah merupakan salah satu komponen penyelenggaraan pendidikan di sekolah yang keberadaannya sangat dibutuhkan, khususnya untuk membantu peserta didik dalam pengembangan pribadi, kehidupan sosial, kegiatan belajar, serta perencanaan dan pengembangan karir. Layanan bimbingan dan konseling berbasis sekolah merupakan pengkoordinasian layanan bimbingan dan konseling yang dilakukan secara mandiri oleh sekolah melalui sejumlah input manajemen untuk mencapai tujuan sekolah dalam kerangka pendidikan sekolah, dengan melibatkan semua kelompok kepentingan yang terkait dengan sekolah secara langsung dalam proses pengambilan keputusan (partisipatif).

Dalam layanan bimbingan dan konseling berbasis sekolah ini yang bertugas sebagai konselor adalah guru yang secara profesional menguasai tentang bimbingan dan konseling dan diberi kewenangan oleh kepala sekolah untuk menangani bimbingan dan konseling di sekolah. Guru bimbingan dan konseling memiliki tugas, tanggungjawab, wewenang dalam pelaksanaan pelayanan bimbingan dan konseling terhadap peserta didik. Tugas guru bimbingan dan konseling/konselor terkait dengan pengembangan diri peserta didik yang sesuai dengan kebutuhan, potensi, bakat, minat, dan kepribadian peserta didik di sekolah.

Menurut Sudrajat (2009) tugas guru bimbingan dan konseling berbasis sekolah yaitu membantu peserta didik dalam: (a) Pengembangan kehidupan pribadi, yaitu bidang pelayanan yang membantu peserta didik dalam memahami, menilai bakat dan minat; (b) Pengembangan kehidupan sosial, yaitu bidang pelayanan yang membantu peserta didik dalam memahami dan menilai serta mengembangkan kemampuan hubungan sosial dan industrial yang harmonis, dinamis, berkeadilan dan bermartabat; (c) Pengembangan kemampuan belajar, yaitu bidang pelayanan yang membantu peserta didik mengembangkan kemampuan belajar untuk mengikuti pendidikan sekolah/madrasah secara mandiri; dan (d) Pengembangan karir, yaitu bidang pelayanan yang membantu peserta didik dalam memahami dan menilai informasi, serta memilih dan mengambil keputusan karir.
 
Pengawasan dalam layanan bimbingan konseling berbasis sekolah sangat penting karena dengan pengamatan pada setiap pelaksanaan layanan dan pengukuran atau penilaian dapat diketahui tingkat keberhasilan pelaksanaan perencanaan layanan bimbingan dan konseling di sekolah. Pengawas yang secara langsung mengawasi layanan bimbingan dan konseling berbasis sekolah adalah kepala sekolah, dengan tugas pokok mengadakan penilaian terhadap pelaksanaan kegiatan bimbingan dan konseling dan pembinaan terhadap guru pembimbing melalui pemberian arahan, bimbingan, contoh, dan saran kepada guru pembimbing untuk meningkatkan mutu pelaksaan bimbingan dan konseling di sekolah. Dengan adanya pengawasan dalam layanan bimbingan dan konseling berbasis sekolah ini, pelaksanaan bimbingan akan terkontrol dan terkendali karena dengan pengawasan dapat diketahui ketidaktepatan pada pelaksanaan, dengan demikian dapat segera dilakukan perbaikan atau tindak lanjut agar layanan bimbingan lebih efektif dan efisien.

Rujukan
Sudrajat, Akhmad. 2009. Tugas Guru BK dan Pengawasan BK. Online (http://akhmadsudrajat.wordpress.com/2009/11/15/tugas-guru-bk-dan-pengawas-bk/) , diakses 17 Desember 2013

Posting oleh Fadilla Weka Yuningsih 3 tahun yang lalu - Dibaca 15380 kali

 
Tag : #Pengawasan MBS # MBS # Layanan Khusus

Berikan Komentar Anda

Artikel Pilihan
Bacaan Lainnya
Senin, 13/08/2018 11:28:44
Masih Banyak Masalah Menghantui Pendidikan Kita

Ditulis oleh: Pengurus Pusat Ikatan Alumni Universitas Negeri Jakarta   TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Universitas...

Minggu, 04/08/2018 23:07:21
ANALISIS INTERAKSI SIMBOLIK KYAI DAN SANTRI DALAM PERSPEKTIF KEPEMIMPINAN BERBASIS NILAI DAN ETIKA

Abstrak: Kyai menjadi panutan santri dalam bertindak dan bersikap. Kepemimpinan kyai menekankan pada penanaman nilai...

7 Pilar MBS
MBS portal
Tujuh Pilar Manajemen Berbasis Sekolah
  Tujuh pilar MBS yaitu kurikulum dan pembelajaran, peserta didik pendidik dan tenaga kependidikan, sarana dan prasarana, pembiayaan, hubungan sekolah dan masyarakat, dan budaya dan lingkungan sekolah. Manajemen kurikulum dan pembelajaran berbasis sekolah adalah pengaturan kurikulum dan...
Informasi Terbaru
Modul dan Pedoman
Video MBS
Modul MBS
Paket Pelatihan 3
Paket Pelatihan 3
5 tahun yang lalu - dibaca 58219 kali
Paket Pelatihan 2
Paket Pelatihan 2
5 tahun yang lalu - dibaca 43220 kali
Paket Pelatihan 1
Paket Pelatihan 1
5 tahun yang lalu - dibaca 64691 kali
Berbagi Pengalaman Praktik yang Baik
Berbagi Pengalaman Praktik yang Baik
5 tahun yang lalu - dibaca 47634 kali
MODUL 6 UNIT 3
MODUL 6 UNIT 3
3 tahun yang lalu - dibaca 43717 kali
Modul Pelatihan 6: Praktik Yang Baik
Modul Pelatihan 6: Praktik Yang Baik
3 tahun yang lalu - dibaca 52785 kali
Panduan Lokakarya Bagi Fasilitator Renstra
Panduan Lokakarya Bagi Fasilitator...
5 tahun yang lalu - dibaca 47309 kali
Praktik Yang Baik: Modul Keuangan Pendidikan
Praktik Yang Baik: Modul Keuangan...
5 tahun yang lalu - dibaca 32178 kali
Info MBS
"Bersiaplah... Pendaftaran SNMPTN...
5 bulan yang lalu - dibaca 356 kali
Ini Rekomendasi Penting untuk Ubah Dunia Pendidikan di Indonesia
Ini Rekomendasi Penting untuk Ubah...
6 bulan yang lalu - dibaca 571 kali
Dongkrak Mutu Tenaga Kerja, Pelatihan Vokasi Butuh Suntikan Beasiswa!
Dongkrak Mutu Tenaga Kerja, Pelatihan...
6 bulan yang lalu - dibaca 726 kali
Berdayakan SMK, Mendikbud Siapkan...
7 bulan yang lalu - dibaca 843 kali
Generasi Milenial Jangan Takut Bereksperimen
Generasi Milenial Jangan Takut...
7 bulan yang lalu - dibaca 929 kali
Kemnaker Terus Perkuat Mutu Pelatihan Kerja dan Pemagangan
Kemnaker Terus Perkuat Mutu Pelatihan...
8 bulan yang lalu - dibaca 1134 kali
Saling Adu Kecepatan Robot
8 bulan yang lalu - dibaca 1216 kali
Guru SD Diajak Aktf Menulis Karya Ilmiah
Guru SD Diajak Aktf Menulis Karya Ilmiah
9 bulan yang lalu - dibaca 1537 kali
Follow Us :
Get it on Google Play

©2013-2018 Manajemen Berbasis Sekolah
MUsage: 3.51 Mb - Loading : 5.99944 seconds