Follow Us Email Facebook Google LinkedIn Twitter

Perpaduan Hypnoteaching dan CTL Dalam Menggugah Pragmatisme

Minggu, 19/10/2013 19:28:24

PENDAHULUAN

  1. Latar Belakang Masalah

Pemuda merupakan cerminan sebuah bangsa. Jika pemudanya baik, maka hampir dipastikan bangsa itu baik. Sebaliknya jika pemudanya buruk, maka hampir dapat dipastikan bangsa itu akan mengalami keterpurukan. Hal ini yang menjadi pedoman pemerintah Indonesia dalam membina kader-kader muda bangsa. Pembinaan tersebut dimunculkan dalam suatu bentuk yang disebut pendidikan.

Pendidikan adalah usaha sadar  dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik secara aktif mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual keagamaan, pengendalian diri, kepribadian, kecerdasan, akhlak mulia, serta keterampilan yang diperlukan dirinya, masyarakat, bangsa dan negara (Undang-Undang RI No. 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional). Pendidikan terbagi menjadi 3 arah wilayah, yaitu pendidikan formal (sekolah), pendidikan non-formal (masyarakat), dan pendidikan informal (keluarga). Tujuan diadakannya pendidikan merupakan salah satu upaya dalam mengembangkan kemampuan dan membentuk watak serta peradaban bangsa (termasuk salah satu di dalamnya adalah seorang pemuda) yang bermartabat.

Banyak metode dan strategi pembelajaran yang telah digunakan oleh beberapa pendidik selama proses pendidikan di Indonesia berlangsung. Quantum learning yang merupakan metode populer di masanya, menjadi pilihan beberapa pendidik, accelerate learning, power teaching, Neuro Linguistic Programming, CBSA, dan banyak metode pembelajaran lainnya yang sering digunakan. Akan tetapi beberapa metode tersebut belum dapat menunjukkan hasil yang maksimal.

Akhir-akhir ini terdengar wacana baru mengenai metode pembelajaran yang efektif, yang dapat mewujudkan dan mencapai tujuan pendidikan seutuhnya. Metode tersebut adalah metode Hypnoteaching. Untuk menggali lebih mendalam, maka penulis mencoba membuat makalah ini dengan judul “Perpaduan Hypnoteaching dan CTL dalam Menggugah Pragmatisme Pemuda”.

  1. Rumusan Masalah

Berlandaskan dari latar belakang yang ada, maka dirumuskan beberapa akar masalah yang akan menjadi pembahasan nantinya, yaitu

  1. Apa yang dimaksud dengan Hypnoteaching dan CTL?
  2. Bagaimana perpaduan Hypnoteaching dan CTL dapat merubah karakter pemuda?

 

  1. Tujuan

Tujuan pembuatan makalah ini bertujuan untuk:

  1. Memahami apa Hypnoteaching dan CTL
  2. Mengetahui bagaimana cara Hypnoteaching dan CTL merubah karakter pemuda

 

PEMBAHASAN

Pendidikan pada masa lalu merupakan pendidikan kelam bagi para remaja, karena pendidikan tersebut mengisyaratkan tidak menyatunya pemikiran dan tindakan dari seorang siswa, tidak ada penggabungan antara abstrak dan nyata, serta terpisahnya antara konsep dan praktik. Hal ini yang tanpa disadari, akan melibatkan kelumpuhan dualisme sistem pendidikan itu sendiri (Johnson, 2002). Untuk mengatasi kelumpuhan tersebut maka terbentuk sebuah pembelajaran yang berasaskan contextual yang dipadu dengan metode Hypnoteaching.

  1. Pengertian Hypnoteaching dan CTL

Hypnoteaching merupakan dua padanan kata yang diambil dari bahasa Inggris, yaitu Hypnosis yang artinya mempengaruhi seseorang dengan cara membuatnya tidur, sedangkan Teaching berarti memberi pengetahuan dan skill mengenai sesuatu terhadap seseorang (Longman, 2003). Menurut terminologinya, Hypnoteaching berarti seni berkomunikasi dengan jalan memberikan sugesti agar para siswa menjadi lebih cerdas (Hajar, 2011). Cerdas yang dimaksud disini adalah cerdas secara intelektual dan cerdas secara spiritual (pembentukan karakter).

Metode Hypnoteaching menggunakan bahasa-bahasa bawah sadar yang membawa siswa lebih berkonsentrasi terhadap apa yang ada didepannya. Penggunaan alam bawah sadar lebih ditekankan karena alam bawah sadar memiliki dominasi yang lebih besar terhadap cara kerja otak. Metode Hypnoteaching merupakan gabungan dari lima metode pembelajaran lainnya, yaitu quantum learning, accelerate learning, power teaching, Neuro Linguistic Programming, dan Hypnosis (Hajar, 2011).

Metode ini mencoba bagaimana pendidik dapat menguasai siswanya, sehingga siswa dapat belajar lebih aktif dan kreatif. Setidaknya, Hypnoteaching dapat mengubah mindset siswa mengenai peran seorang pendidik di dalam kelas.

CTL adalah sebuah sistem menyeluruh yang menggabungkan dan melibatkan proses yang berbeda-beda, yang memberikan kemampuan kepada siswa untuk menemukan sebuah makna pembelajaran yang mereka lakukan. Ada 8 sistem yang digunakan pada proses pembelajaran CTL, yaitu 1) membuat keterkaitan-keterkaitan yang bermakna, 2) melakukan pekerjaan yang berarti, 3) melakukan pembelajaran yang diatur sendiri, 4) bekerjasama, 5) berpikir kritis dan kreatif, 6) membantu individu untuk tumbuh dan berkembang, 7) mencapai standar yang tinggi, dan 9) menggunakan penilaian autentik (Johnson, 2002).

Konsep pembelajaran CTL merupakan metode yang mengkaitkan pelajaran akademik dengan realita kehidupan yang ada dalam pribadi siswa. CTL merupakan penggabungan 4 konsep inti dalam pembelajaran, yaitu teaching, learning, instruction, dan  curriculum. Teaching merupakan refleksi sistem kepribadian pendidik yang bertindak secara profesional. Learning merupakan refleksi sistem kepribadian siswa yang menunjukkan perilaku yang terkait dengan tugas yang diberikan. Instruction adalah sistem sosial tempat berlangsungnya mengajar dan belajar. Curriculum adalah sistem sosial yang berujung pada sebuah rencana untuk pengajaran. Keempat konsep ini akan membawa suasana pembelajaran menjadi sebuah makna, bermakna, dan dibermaknakan.

 

  1. Perpaduan Hypnoteaching dan CTL dalam Merubah Karakter Siswa

Dalam aplikasi pembelajaran perpaduan hypnoteaching dan CTL, langkah-langkah dan metode penggunaannya perlu difahami secara seksama. Sehingga dalam aplikasinya tidak terdapat kebingungan dan keraguan nantinya.

  1. Metode Hypnoteaching

Sebelum melangkah kepada bagaimana metode hypnoteaching dilaksanakan, perlu diketahui terlebih dahulu mengenai langkah-langkah dasar serta tips memaksimalkan proses pembelajaran hypnoteaching. Langkah-langkah dasar yang perlu dikuasai oleh pendidik (Hajar, 2011) yaitu :

  1. Niat dan motivasi dalam diri sendiri
  2. Pacing, yaitu menyamakan posisi, gerak tubuh, bahasa, serta gelombang otak dengan siswa. Cara-cara melakukan pacing, yaitu a) bayangkan usia kita setara dengan siswa, b) gunakan bahasa sesuai dengan bahasa yang sering digunakan oleh siswa, c) lakukan gerakan-gerakan dan mimik wajah yang sesuai dengan tema bahasan, d) sangkutkan tema pelajaran kita dengan tema-tema yang sedang tren di kalangan siswa, e) selalu update pengetahuan tentang tema, bahasa, hingga gosip terbaru yang sedang tren di kalangan siswa.
  3. Leading, mengarahkan siswa pada sesuatu
  4. Gunakan kata positif
  5. Berikan pujian
  6. Modeling

Setelah diketahui langkah-langkah dasar dari hypnoteaching, Hajar (2011) memberikan tips bagaimana cara memaksimalkan pembelajaran ini, yaitu:

  1. Kuasai materi secara komprehensif
  2. Libatkan siswa secara aktif
  3. Upayakan untuk melakukan interaksi informal dengan siswa
  4. Berikan siswa ketenangan dan tanggungjawab atas belajarnya
  5. Yakinkan bahwa setiap siswa memiliki cara belajar yang berbeda-beda
  6. Yakinkan siswa bahwa mereka mampu berhasil dalam pelajaran
  7. Berikan kesempatan kepada siswa untuk melakukan sesuatu secara kolaboratif atau kooperatif
  8. Upayakan materi yang disampaikan kontekstual
  9. Berikan umpan balik dengan cepat dan bersifat deskriptif
  10. Tingkatkan jam terbang

Penerapan hypnoteaching tidak hanya sampai pada pemahaman mengenai langkah dasar dan tipsnya saja, akan tetapi perlu pembiasaan dalam melaksanakannya. Hal-hal yang perlu disiapkan dan dibiasakan oleh pendidik, yaitu:

  1. Biasakan mengucapkan lafal-lafal dengan fasih
  2. Belajar menggunakan intonasi yang bervariasi
  3. Hilangkan penggunaan kata jeda
  4. Biasakan mengatakan ide yang terlintas dalam fikiran kita, meskipun tidak nyambung
  5. Biasakan menatap tajam objek yang diajak bicara
  6. Gerakkan anggota badan kita secara dinamis
  7. Gunakan media yang efektif
  8. Biasakan menggunakan kata-kata yang memotivasi
  9. Biasakan menyampaikan pesan dengan sepenuh hati

Adapun metode pembelajaran hypnoteaching sendiri yang dapat digunakan oleh pendidik yaitu:

  1. Semua siswa dipersilahkan duduk dengan rileks
  2. Kosongkan fikiran untuk sesaat
  3. Tarik nafas panjang melalui hidung, lalu hembuskan lewat mulut
  4. Lakukan terus berulang-ulang dengan pernafasan yang teratur
  5. Berikan sugesti pada setiap tarikan nafas supaya badan rileks
  6. Lakukan terus menerus dan berulang, kata-kata sugesti yang akan membuat siswa nyenyak dan tertidur
  7. Perhatikan posisi kepala semua siswa
  8. Selanjutnya, berikan sugesti positif, seperti fokus pada fikiran
  9. Jika dirasa cukup, bangunkan siswa secara bertahapdengan melakukan hitungan 1-10

Metode ini digunakan agar siswa mau dan mampu menerima pesan kita dengan senang hati, serta menimbulkan keinginan untuk melakukannya.

 

  1. Konsep CTL

Setelah menempuh masa hipnotis, selanjutnya siswa diajak untuk melaksanmenggabungkan sekolahakan proses pembelajaran. Proses pembelajaran yang digunakan berdasarkan konsep kontekstual dengan menggunakan CTL (Contextual Teaching-Learnig) yang mengkait materi pembelajaran yang ada dengan hal lain, yang dekat dengan siswa. Adapun metode-metode yang dapat digunakan dalam pembelajarannya (Johnson, 2002), yaitu:

  1. Ruang kelas tradisional yang mengaitkan materi dengan konteks siswa
  2. Memasukkan materi dari bidang lain dalam kelas
  3. Mata pelajaran yang tetap terpisah, tetapi mencakup topik-topik yang saling berhubungan
  4. Mata pelajaran gabungan yang menyatukan dua atau lebih disiplin
  5. Menggabungkan sekolah dan pekerjaan, dengan cara a) pembelajaran berbasis pekerjaan, b) jalur karier, c) pengalaman kerja berbasis sekolah
  6. Model KKN

Adapun penerapan konsep CTL di dalam kelas, dapat digunakan beberapa cara, diantaranya adalah:

  1. Menciptakan pembelajaran mandiri dan kerjasama

Pada pelaksanaan pembelajaran mandiri ini, pendidik menjadi fasilitator dan evaluator siswa untuk menetapkan tujuan, membuat rencana, mengikuti rencana dan mengukur kemajuan diri, membuahkan hasil, dan menunjukkan kecakapan melalu penilaian autentik.

  1. Mengajak siswa untuk berfikir kritis dan kreatif

Pendidik melakukan pendekatan siswa dalam mencapai proses berfikir kritis dan kreatif. Pendidik dapat memberikan suatu realita kasus atau masalah untuk diselesaikan oleh siswa dengan menjadikan siswa sebagai proklamir dan pencetus pengambilan keputusan, serta mempertimbangkan dan mengambil tindakan moral.

  1. Membantu individu tumbuh dan berkembang

Untuk melaksanakan cara ini, pendidik harus mampu melihat kondisi siswa, tidak hanya dari dalam sekolah akan tetapi juga dari luar sekolah. Pendidik harus memahami dengan siapa siswa berteman, bagaimana dia berinteraksi dengan keluarga, bagaimana latar belakang ekonomi, ras, dan sukunya, serta pendidik juga harus mampu mengembangkan delapan jenis kecerdasan siswa

  1. Melakukan penilaian autentik

Untuk melakukan penilaian autentik, pendidik harus memperhatikan kompetensi apa saja yang harus diraih oleh siswa. Kompetensi yang dapat dicapai menurut SCANS dalam Johnson (2002) yaitu sumber daya, interpersonal, informasi, sistem,dan teknologi. Kelima kompetensi tersebut dijadikan pedoman oleh pendidik untuk memberikan penilaian kepada siswa.

 

 DAFTAR RUJUKAN

Undang-Undang RI No. 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional. Jaringan Dokumentasi dan Informasi Hukum Badan Pemeriksa Keuangan Republik Indonesia. (Online, (http://www.jdih.bpk.go.id), diakses tanggal 12 Mei 2012.

Johnson, E. B. 2002. Contextual Teaching & Learning, Menjadikan Kegiatan Belajar-Mengajar Mengasyikkan dan Bermakna. Terjemahan Ibnu Setiawan. 2007. Bandung: Mizan Media Utama.

Hajar, I.  2011. Hypno Teaching Memaksimalkan Hasil Proses Belajar-Mengajar dengan Hipnoterapi. Jogjakarta: DIVA Press.

Longman Handy Learner’s Dictionary of American English. 2003. Harlow, Essex: Longman.

Posting oleh Ainur Rifqi 4 tahun yang lalu - Dibaca 28427 kali

 
Tag : #

Berikan Komentar Anda

Artikel Pilihan
Bacaan Lainnya
Selasa, 21/11/2017 08:27:29
Guru SD Diajak Aktf Menulis Karya Ilmiah

KOMPAS.com - Pemerintah mendorong para guru pendidikan dasar untuk giat menulis karya ilmiah untuk menyebarkan ide,...

Jum'at, 10/11/2017 18:27:46
Budaya Literasi dan Karater Mulai Nampak

Budaya Literasi dan Karater Mulai Nampak Kamis, 09 Nov 2017 13:05 | editor : Dzikri Abdi...

7 Pilar MBS
MBS portal
Tujuh Pilar Manajemen Berbasis Sekolah
  Tujuh pilar MBS yaitu kurikulum dan pembelajaran, peserta didik pendidik dan tenaga kependidikan, sarana dan prasarana, pembiayaan, hubungan sekolah dan masyarakat, dan budaya dan lingkungan sekolah. Manajemen kurikulum dan pembelajaran berbasis sekolah adalah pengaturan kurikulum dan...
Informasi Terbaru
Modul dan Pedoman
Video MBS
Modul MBS
Paket Pelatihan 3
Paket Pelatihan 3
4 tahun yang lalu - dibaca 45485 kali
Paket Pelatihan 2
Paket Pelatihan 2
4 tahun yang lalu - dibaca 35500 kali
Paket Pelatihan 1
Paket Pelatihan 1
4 tahun yang lalu - dibaca 49059 kali
Berbagi Pengalaman Praktik yang Baik
Berbagi Pengalaman Praktik yang Baik
4 tahun yang lalu - dibaca 38106 kali
MODUL 6 UNIT 3
MODUL 6 UNIT 3
2 tahun yang lalu - dibaca 32658 kali
Modul Pelatihan 6: Praktik Yang Baik
Modul Pelatihan 6: Praktik Yang Baik
2 tahun yang lalu - dibaca 39269 kali
Panduan Lokakarya Bagi Fasilitator Renstra
Panduan Lokakarya Bagi Fasilitator...
4 tahun yang lalu - dibaca 35716 kali
Praktik Yang Baik: Modul Keuangan Pendidikan
Praktik Yang Baik: Modul Keuangan...
4 tahun yang lalu - dibaca 24348 kali
Info MBS
Guru SD Diajak Aktf Menulis Karya Ilmiah
Guru SD Diajak Aktf Menulis Karya Ilmiah
2 hari yang lalu - dibaca 3 kali
Budaya Literasi dan Karater Mulai Nampak
Budaya Literasi dan Karater Mulai Nampak
2 minggu yang lalu - dibaca 49 kali
Jembatani Kompetensi Siswa dengan Kebutuhan Pelaku Dunia Usaha
Jembatani Kompetensi Siswa dengan...
4 minggu yang lalu - dibaca 139 kali
Pendidikan Informal untuk Penguatan Pembelajaran di Daerah Tertinggal
Pendidikan Informal untuk Penguatan...
1 bulan yang lalu - dibaca 314 kali
Sekolah Berasrama Asa bagi Anak Perbatasan
Sekolah Berasrama Asa bagi Anak...
2 bulan yang lalu - dibaca 332 kali
Program Keahlian Ganda Butuh Praktik Mengajar Realistik
Program Keahlian Ganda Butuh Praktik...
2 bulan yang lalu - dibaca 437 kali
Permen tentang Penguatan Pendidikan Karakter Disiapkan dalam Sepekan
Permen tentang Penguatan Pendidikan...
2 bulan yang lalu - dibaca 724 kali
Pemerataan Pendidikan Siapkan SDM Berkarakter dan Berdaya Saing
Pemerataan Pendidikan Siapkan SDM...
3 bulan yang lalu - dibaca 874 kali
Follow Us :
Get it on Google Play

©2013-2017 Manajemen Berbasis Sekolah
MUsage: 3.62 Mb - Loading : 2.59400 seconds