Follow Us Email Facebook Google LinkedIn Twitter

Peran Pemimpin Sekolah Dalam MBS

Kamis, 20/08/2015 09:17:36

08leadershippp2.jpg

Dalam konteks persekolahan, Ubben, Hughes and Norris (2004: 5-7) menyatakan bahwa ”the principal: the leader within the role: (1) developing leadership artistry, (2) clarifying values, (3) leadership as philosophy in action, (4)  espoused values and values in use, and (5) leadership from a values perspective. Secara bebas dapat diterjemahkan bahwa kepala sekolah adalah pemimpin pendidikan yang berperan memimpin dalam:
·    mengembangkan seni kepemimpinan,
·    mengklarifikasi nilai-nilai,
·    menerapkan filsafat,
·    menyaring nilai-nilai yang digunakan dan tidak digunakan,
·    menjelaskan cara pandang terhadap nilai-nilai tertentu.

Gordon (1990) menyebut bahwa seorang pemimpin harus dapat melaksanakan tiga peran utamanya yakni peran interpersonal, peran pengolah informasi (information processing), serta peran pengambil keputusan (decision making)
v    Peran pertama (interpersonal) meliputi :
·    peran figurehead: simbol dari organisasi;
·    leader: berinteraksi dengan bawahan, memotivasi dan mengembangkannya;
·    liaison: menjalin suatu hubungan kerja dan menangkap informasi untuk kepentingan organisasi.
v    Peran k edua (pengolah informasi) terdiri dari 3 peran juga yakni:
·    monitior: memimpin rapat dengan bawahan, mengawasi publikasi perusahaan, atau berpartisipasi dalam suatu kepanitiaan;
·    disseminator: menyampaikan informasi, nilai – nilai baru dan fakta kepada bawahan;
·    spokeman: juru bicara atau memberikan informasi kepada orang – orang di luar organisasinya.
v    Peran ke tiga (pengambil keputusan) terdiri dari 4 peran yaitu :
·    enterpreneur: mendesain perubahan dan pengembangan dalam organisasi;
·    disturbance handler: mampu mengatasi masalah terutama ketika organisasi sedang dalam keadaan menurun;
·    resources allocator: mengawasi alokasi sumber daya manusia, materi, uang dan waktu dengan melakukan penjadwalan, memprogram tugas – tugas bawahan, dan mengesahkan setiap keputusan;
·    negotiator: melakukan perundingan dan tawar – menawar.

Tiga peran utama pemimpin pendidikan menurut Lunenberg and Orstein (2000) yaitu dalam bidang  kepemimpinan,  managerial,  dan  kurikulum-pengajaran.  Peran kepemimpinan kepala sekolah meliputi: pertama, sebagai kunci dalam membentuk kultur sekolah, dan  memiliki  dedikasi untuk  peningkatan  sekolah  dan   pengajaran, moril tinggi, kepedulian, dan memiliki komitmen. Ke dua, kepala sekolah harus dapat menjalin hubungan dengan  kelompok,  internal  dan  eksternal sekolah, seperti pengawas  dan  pengelola  pendidikan  pusat,   dewan  sekolah,  teman sejawat, orang tua, masyarakat sekitar, guru, siswa, dan kelompok eksternal seperti profesor,  konsultan,  badan  akreditasi,  dan  sebagainya.  Kepala  sekolah yang  efektif  perlu  percaya  pada  kemampuan   diri   dan   mampu   mensinergikan persepsi,  harapan,  maupun  kemampuan  berbagai   kelompok   tersebut   dapat   memberi dukungan terhadap kemajuan sekolah.

Peran manajerial kepala sekolah meliputi: (1) terkait teknis   (technical), mencakup teknik proses manajemen  (perencanaan,  pengaturan,  koordinasi,  pengawasan, dan   pengendalian); (2) terkait manusia   (human),   ketrampilan    hubungan    antar    manusia, memotivasi dan membangun moral, (3) konseptual (conceptual), menekankan pengetahuan dan teknis terkait jasa (atau  produk)  tentang  organisasi.  Sergiovanni  menambahkan  dua area lain  manajemen  untuk  pengurus  sekolah,  yaitu  kepemimpinan  simbolis  (symbolic leadership), tindakan kepala sekolah memberi teladan (model) kepada warga  sekolah,  dan kepemimpinan budaya  (cultural  leadership),  bahwa  kepercayaan  dan  nilai-nilai  kepala sekolah  merupakan  unsur  penting.  Fullan  dan  Sarason   menambahkan   suatu   dimensi manajemen sekolah  yaitu  kepala  sekolah  sebagai  agen  perubahan  (change  agent)  dan fasilitator.

Peran kepala sekolah terkait kurikulum-pengajaran. Bidang  kurikulum-pengajaran  hendaknya  menjadi  prioritas  kerja  utama  kepala  sekolah sehingga dapat  meningkatan  mutu  pendidikan  di  sekolahnya.  Murphy  mengembangkan  enam peran  kepala   sekolah   dibidang   kurikulum   dan   pengajaran,   yaitu:   (1)   menjamin   kualitas pengajaran, (2) mengawasi dan mengevaluasi pengajaran, (3) mengalokasi dan melindungi  waktu pengajaran, (4) mengkoordinir kurikulum, (5) memastikan isi matapelajaran tersampaikan, dan (6) monitoring kemajuan siswa. Menurut Murphy, enam peran tersebut menggambarkan suatu contoh kepala sekolah efektif.

Posting oleh Teguh Triwiyanto 2 tahun yang lalu - Dibaca 14202 kali

 
Tag : #peran pemimpin sekolash # efektif # mbs

Berikan Komentar Anda

Artikel Pilihan
Bacaan Lainnya
Minggu, 28/10/2017 07:10:16
Jembatani Kompetensi Siswa dengan Kebutuhan Pelaku Dunia Usaha

JawaPos.com – JAPFA Foundation sejak 2015 berkelanjutan memfokuskan diri pada pembinaan Sekolah Menengah...

Selasa, 17/10/2017 12:50:04
Program Guru Keahlian Ganda Atasi Kekurangan Guru Produktif

KOMPAS.com - Program Keahlian Ganda Diklat IN-2 angkatan pertama telah selesai diselengggarakan di Pusat...

7 Pilar MBS
MBS portal
2. Manajemen Peserta Didik Berbasis Sekolah
a. Konsep DasarManajemen peserta didik berbasis sekolah adalah pengaturan peserta didik yang meliputi kegiatan merencanakan, mengorganisasikan, melaksanakan, dan mengevaluasi program kegiatan peserta didik di sekolah, dengan berpedoman pada prinsip-prinsip implementasi manajemen berbasis...
Informasi Terbaru
Penelitian
MBS portal
Manajemen Berbasis Sekolah dalam Kerangka Penguatan Otonomi Sekolah
Manajemen Berbasis Sekolah dalam Kerangka Penguatan Otonomi Sekolah   A n s a r Universitas Negeri Gorontalo   Abstrac: School Based Management (SBM) is a gift of freedom (autonomy) to the school to take care of everything related to the operation of the school in order to achieve goals...
Modul dan Pedoman
Video MBS
Modul MBS
Modul Pelatihan Praktik Yang Baik Kelas Awal
Modul Pelatihan Praktik Yang Baik Kelas...
2 tahun yang lalu - dibaca 37892 kali
Contoh Sukses Pelaksanaan MBS
Contoh Sukses Pelaksanaan MBS
4 tahun yang lalu - dibaca 25577 kali
Panduan Advokasi dan Lokakarya Penyusunan Rencana Kegiatan, Anggaran, Supervisi dan Monitoring Program MBS
Panduan Advokasi dan Lokakarya...
4 tahun yang lalu - dibaca 14131 kali
Paket Pelatihan Lanjutan untuk Sekolah dan Masyarakat
Paket Pelatihan Lanjutan untuk Sekolah...
4 tahun yang lalu - dibaca 10685 kali
Peran Serta Masyarakat Dalam Pendidikan
Peran Serta Masyarakat Dalam Pendidikan
2 tahun yang lalu - dibaca 23407 kali
Panduan Pembelajaran Kelas Rangkap
Panduan Pembelajaran Kelas Rangkap
2 tahun yang lalu - dibaca 26186 kali
Asyik Belajar dengan PAKEM : Kelas Awal
Asyik Belajar dengan PAKEM : Kelas Awal
4 tahun yang lalu - dibaca 24109 kali
Asyik Belajar dengan PAKEM : IPS
Asyik Belajar dengan PAKEM : IPS
4 tahun yang lalu - dibaca 31089 kali
Info MBS
72 Tahun Merdeka, Apa Kabar Pendidikan Indonesia?
72 Tahun Merdeka, Apa Kabar Pendidikan...
3 bulan yang lalu - dibaca 654 kali
Lewat Teknologi, Anak-anak Muda Bicara Perpecahan Bangsa
Lewat Teknologi, Anak-anak Muda Bicara...
4 bulan yang lalu - dibaca 781 kali
Cerita Pelajar SMA Saat Ajari Anak SD...
4 bulan yang lalu - dibaca 977 kali
Mendikbud: Tanamkan Kejujuran sejak SD
Mendikbud: Tanamkan Kejujuran sejak SD
6 bulan yang lalu - dibaca 1784 kali
Dua Siswa Indonesia Raih Medali di Rusia
Dua Siswa Indonesia Raih Medali di Rusia
6 bulan yang lalu - dibaca 1753 kali
Menristek Dikti Minta Perguruan Tinggi Punya Tata Kelola yang Baik
Menristek Dikti Minta Perguruan Tinggi...
7 bulan yang lalu - dibaca 1664 kali
Lembaga Pendidik Calon Guru Berbenah
Lembaga Pendidik Calon Guru Berbenah
7 bulan yang lalu - dibaca 1504 kali
Guru Honorer Dibutuhkan
Guru Honorer Dibutuhkan
7 bulan yang lalu - dibaca 1679 kali
Follow Us :
Get it on Google Play

©2013-2017 Manajemen Berbasis Sekolah
MUsage: 3.6 Mb - Loading : 2.11871 seconds