Follow Us Email Facebook Google LinkedIn Twitter

Pengawasan dan Evaluasi Layanan Khusus Laboratorium Berbasis Sekolah

Rabu, 15/01/2014 14:09:40

Dalam mengikuti proses belajar-mengajar di sekolah peserta didik banyak mempelajari konsep-konsep, teori-teori, mengujicobakan sesuatu, mempraktekkan sesuatu, dan bahkan menirukan sesuatu serta mengecek kebenaran sesuatu. Hal demikian tidak akan cukup manakala sekedar dilaksanakan di ruangan kelas yang segalanya serba terbatas. Oleh karena itu, diperlukan sarana penunjang yang disebut dengan laboratorium.

Salah satu sarana penunjang pelaksanaan proses belajar mengajar di sekolah adalah laboratorium sekolah. Laboratorium ini sangat banyak ragamnya, bergantung pada jurusan yang ada di sekolah tersebut. Di laboratorium ini peserta didik dapat melaksanakan praktek eksperimentasi, meneliti, membuktikan teori-teori yang didapatkan di buku dan sebagainya. Dengan demikian peserta didik akan mempunyai keyakinan yang mendalam bahwa apa yang ia dapatkan secara teoritik memang dapat dibuktikan secara empirik.

Ketika peserta didik ingin membuktikan, bagaimana sebuah sel berkembang biak dengan membelah diri, yang bersangkutan dapat membuktikan dan atau mengadakan eksperimentasi di laboratorium. Dengan cara demikian, ia akan yakin dengan kebenaran teori yang ia pelajari. Demikian juga ketika peserta didik ingin melihat seberapa besar pengaruh nitrogen terhadap pertumbuhan tanaman ia akan dapat membuktikannya melalui laboratorium.

Peserta didik yang ingin mengenal lebih jauh mengenai bahasa pemrograman komputer, tentu tidak cukup sekedar diceritai oleh gurunya mengenai bahasa tersebut, melainkan harus mempraktekkannya sekaligus di laboratorium. Peserta didik yang ingin dapat menuturkan kata atau kalimat-kalimat bahasa asing dari penutur aslinya, tentu juga tidak efisien kalau setiap mata pelajaran bahasa senantiasa menghadirkan penutur aslinya. Laboratorium tampaknya bisa mengatasi hal demikian melalui penyetelan seperangkat alat dimana penutur asli tersebut menuturkan kata atau kalimat, bahkan menyuruh peserta didik untuk menirukan.

Jenis dan jumlah laboratorium sekolah sangat bergantung kepada jumlah jurusan yang ada di sekolah dan kemampuan sekolah untuk menyediakan peralatannya. Pada sekolah-sekolah yang lebih banyak jurusan, tentu lebih banyak membutuhkan laboratorium. Pada sekolah-sekolah yang mempunyai jurusan IPA, tentu membutuhkan laboratorium IPA. Laboratorium IPA ini mempunyai sub-sub laboratorium biologi, fisika dan kimia. Bahan di laboratorium IPA merupakan zat kimia yang digunakan dalam kegiatan di laboratorium IPA yang bersifat habis pakai.

Pada sekolah-sekolah yang mempunyai jurusan IPS dan bahasa. Pada laboratorum IPS, dapat terdiri dari sub-sub laboratorium geografi, kependudukan, sejarah, ekonomi dan bahkan perkantoran. Sedangkan laboratorium bahasa terdiri dari sub-sub laboratorium bahasa-bahasa yang dipelajari di sekolah tersebut, baik bahasa Indonesia, daerah, maupun bahasa asing.

Sedangkan Manajemen Berbasis Sekolah (MBS) adalah desentralisasi level otoritas penyelenggaraan sekolah telah diserahkan kepada kepala sekolah, guru-guru, para orangtua siswa, kadang-kadang peserta didik atau siswa, dan anggota komunikasi sekolah yang lainnya.

Laboratorium berbasis sekolah ini berbeda dengan laboratorium lainnya karena laboratorium berbasis sekolah ini tidak memuat badan hukum yang mengatur mengenai persyaratan yang harus dimiliki oleh anggota ataupun prosedur lainnya yang terkandung dalam badan hukum tersebut. Laboratorium berbasis sekolah prosedur-prosedurnya sesuai yang digunakan oleh pihak-pihak sekolah untuk menyadarkan peserta didik atau tenaga lainnya dalam hal memanajemen laboratorium dan tanggungjawab.

Pengawasan dan evaluasi sangat diperlukan dalam setiap proses manajemen, terutama pada laboratorium berbasis sekolah ini, karena melalui pengawasan dan evaluasi dapat mengetahui kompetensi yang dimiliki peserta didik dalam menjalankan tugas dan tangggungjawabnya. Untuk itu petugas yang bertugas sebagai pengawas ini biasanya berasal dari guru atau tenaga lainnya yang bertanggung jawab atas manajemen laboratorium sekolah. Pengawasan dilakukan mulai dari tahap awal yaitu perencanaan sampai dengan tahap terakhir yaitu evaluasi.

Secara umum, untuk melakukan evaluasi terhadap kegiatan laboratorium dapat dilakukan dengan 3 cara sebagai berikut: (1) laporan, merupakan rekaman atas apa yang dilakukan siswa selama melalui kegiatan praktikum. Tujuan adanya laporan ini yaitu untuk mengetahui tingkat pemahaman siswa terhadap materi praktikum dan kemampuan siswa dalam merangkai data hasil percobaan serta analisisnya; (2) tes kegiatan laboratorium. Tes kegiatan laboratorium digunakan sebagai bahan untuk evaluasi; (3) pengamatan langsung. Pengamatan dilakukan untuk mengetahui kinerja siswa pada saat melakukan kegiatan praktikum, misalnya untuk mengetahui kemampuan siswa dalam memilih alat yang sesuai, merangkai alat, menggunakan alat, sikap siswa pada saat melakukan praktikum. Dengan adanya evaluasi tersebut guru dapat mengetahui bagaiman kompetensi dan kemampuan dari masing-masing peserta didik dalam mengoptimalkan kegiatan serta penggunaan alat yang ada di laboratorium sekolah tersebut.

 

 

 

Posting oleh Wulanda Yuni Lestari 4 tahun yang lalu - Dibaca 29730 kali

 
Tag : #Evaluasi # Laboratorium berbasis sekolah # MBS

Berikan Komentar Anda

Artikel Pilihan
Bacaan Lainnya
Senin, 22/05/2017 14:29:49
Mendikbud: Tanamkan Kejujuran sejak SD

JAKARTA, KOMPAS — Ujian sekolah berbasis nasional di jenjang sekolah dasar yang dimulai Senin (15/5) harus...

Minggu, 13/05/2017 17:26:45
Dua Siswa Indonesia Raih Medali di Rusia

Dua siswa SMP Muhammadiyah 12 Gresik, Kota Baru, Kabupaten Gresik, Jawa Timur, Rizky Ramadani Putra (kiri) dan Rizieq...

7 Pilar MBS
MBS portal
7 Pilar MBS SD
Pilar 1 | Manajemen Kurikulum dan Pembelajaran Berbasis Sekolah a. Konsep Dasar Manajemen kurikulum dan pembelajaran berbasis sekolah adalah pengaturan kurikulum dan pembelajaran yang meliputi kegiatan merencanakan, mengorganisasikan, melaksanakan, dan mengevaluasi kurikulum dan pembelajaran...
Informasi Terbaru
Penelitian
Perilaku Kepemimpinan Kepala Sekolah, Kemampuan Mengajar Guru dan Inovasi Pendidikan pada SMA Negeri se-Malang Raya
Raden Bambang Sumarsono rbamsum@gmail.com Universitas Negeri Malang, Jl. Semarang Nomor 5 Malang 65145   Abstrak: Penelitian ini bertujuan untuk: 1) mendeskripsikan perilaku kepemimpinan kepala sekolah di SMA Negeri Se-Malang Raya, 2) mendeskripsikan kemampuan mengajar guru SMA Negeri...
Modul dan Pedoman
Video MBS
Modul MBS
Better Teaching Learning 3 TOT Provinsi...
4 tahun yang lalu - dibaca 15523 kali
TIK sebagai Kecakapan Hidup
TIK sebagai Kecakapan Hidup
4 tahun yang lalu - dibaca 15859 kali
Lembar Presentasi Fasilitator
4 tahun yang lalu - dibaca 17490 kali
Modul Pelatihan Pengawas Sekolah
Modul Pelatihan Pengawas Sekolah
4 tahun yang lalu - dibaca 27494 kali
Info MBS
Peran Serta Masyarakat Dalam Pendidikan
Peran Serta Masyarakat Dalam Pendidikan
2 tahun yang lalu - dibaca 23369 kali
Panduan Pembelajaran Kelas Rangkap
Panduan Pembelajaran Kelas Rangkap
2 tahun yang lalu - dibaca 26143 kali
Asyik Belajar dengan PAKEM : Kelas Awal
Asyik Belajar dengan PAKEM : Kelas Awal
4 tahun yang lalu - dibaca 24065 kali
Asyik Belajar dengan PAKEM : IPS
Asyik Belajar dengan PAKEM : IPS
4 tahun yang lalu - dibaca 31044 kali
Asyik Belajar dengan PAKEM : IPA
Asyik Belajar dengan PAKEM : IPA
4 tahun yang lalu - dibaca 35169 kali
Asyik Belajar dengan PAKEM : Bahasa Inggris
Asyik Belajar dengan PAKEM : Bahasa...
2 tahun yang lalu - dibaca 19890 kali
Panduan Umum Penyelenggaraan Praktik Terbaik Program DBE 2
Panduan Umum Penyelenggaraan Praktik...
4 tahun yang lalu - dibaca 13471 kali
Panduan Kegiatan DBE1 Tingkat Kabupaten...
4 tahun yang lalu - dibaca 12228 kali
Follow Us :
Get it on Google Play

©2013-2017 Manajemen Berbasis Sekolah
MUsage: 3.57 Mb - Loading : 2.14157 seconds