Follow Us Email Facebook Google LinkedIn Twitter

PERENCANAAN PROGRAM KEGIATAN EKSTRAKURIKULER OSIS DALAM RANGKA OPTIMALISASI PEMBENTUKAN KEPRIBADIAN DAN SIKAP SISWA

Kamis, 19/12/2013 09:53:06

PERENCANAAN PROGRAM KEGIATAN EKSTRAKURIKULER OSIS DALAM  RANGKA OPTIMALISASI PEMBENTUKAN KEPRIBADIAN DAN SIKAP SISWA

 Siti Aisyah

heasyavaresya@yahoo.co.id

 

Peserta didik merupakan masukan kasar (raw input) yang diolah sedmikian rupa dalam proses pengajaran dan pembelajaran di sekolah menjadi produk manusia dengan karakteristik yang diharapkan sebagaimana dalam tujuan pendidikan nasional.

Lembaga penyelenggara pendidikan yaitu sekolah merupakan suatu organisasi yang dipercaya oleh masyarakat dan pemerintah untuk menghasilkan sumber daya manusia yang berkualitas melalui proses melalui berbagai program kegiatan yang ada di dalamnya.

Potensi peserta didik  dikembangkan melalui proses kegiatan belajar mengajar di sekolah tolak ukur keberhasilannya melalui sistem evaluasi pendidikan sekolah yang tidak hanya cukup dicapai melui penilalian secara kognitif dengan skala nilai melalui kegiatan transfer pengetahuan, namun ada sisi lain dari potensi peserta didik yang perlu mendapatkan perhatian dalam pembentukan dan pengembangannya yaitu keperibadian dan sikap siswa. Pembentukan kepribadian dan sikap memerlukan wadah yang dapat diwujudkan melalui kegiatan di luar pembelajaran kelas yaitu kegitan ekstrakurikuler sekolah.

Kegiatan ekstrakurikuler sekolah mempunyai banyak jenis/ beraneka ragam yang salah satunya adalah kegiatan ekstrakurikuler sekolah Organisasi Siwa Intra Sekolah (OSIS). Organisasi siswa dapat menyediakan suatu program kegiatan yang dapat mengarhkan siswa pada pembelajaran hidup berorganisasi seperti halnya, Pramuka, PMR, kelompk pecinta alam merupakan jenis organisasi yang dapat lebih diefektifkan fungsinya sebagai wahana pembelajaran nilai dalam berorganisasi.

Program kegiatan yang dapat dihadirkan atau diwadahi melalui OSIS perlu direncanakan dengan baik berdasarkan kebutuhan siswa supaya adanya OSIS di sekolah dapat berfungsi secara optimal, dan yang bertanggung jawab atas proses pengeloalaan OSIS adalah WAKA Kesiswaan dan para pengurus OSIS yang telah terpilih.

Pada proses perencanaan untuk mewujudkan dan menghasilkan suatu program kegiatan harus berdasarkan pada tujuan yang jelas untuk setiap jenis program kegiatan yang direncanakan dan juga sejalan dengan visi sekolah yang ditetapkan. Melalui penetapan tujuan dan jenis kegiatan, serta para peserta didik sebagai sasaran yang ditetapkan, perencanaan hendaknya menetapkan strategi pelaksanaan kegiatan. Dengan struktur organisasi sekolah yang ada rencana strategi pelaksanaan hendaknya menjelaskan siapa yang bertanggung jawab terhadap keseluruhan program kegiatan ataupun terhadap jenis kegiatan tertentu yang akan dilaksanakan. Perencanaan startegis mencakup, perencanaan waktu, tempat, fasilitas/ sumber/ bahan, jaringan/ tenaga lainnya Serta besarnya lokasi dan sumber biaya.

Analisis kebutuhan dalam proses perencanaan suatu program kegiatan OSIS sebagai wadah untuk mengembangkan bakat, minat dan potensi siswa, sekolah sebaiknya melakukan penelususran atas potensi, bakat, minat, motivasi dan kemampuan siswa sebagaimana dipertimbangkan adanya quota atas peserta untuk setiap jenis kegiatan yang direncanakan. 

Prosedur  perencanaan dalam pemmbuatan program kegiatan OSIS dibawah tanggung jawab kepala sekolah WAKA Kesiswaan dan para pengurus, para pengurus OSIS yang telah terpilih pada masing-masing bidang kegiatan mengajukan program kegiatan berdasarkan analisis kebutuhan dan melalui aspirasi para siswa yang diperoleh melalui penyebaran angket sebelum program kegiatan ditentukan oleh para pengurus dari masing-masing bidang kegiatan, setelah program kegiatan ditetapkan oleh para pengurus osis selanjutnya program kegiatan dari masing-masing bidang tersebut akan dibahas bersama para pengurus OSIS, WAKA keiswaan dan Kepala Sekolah, masin-masing bidang mempresentasikan program kegiatan yang telah direncanakan dan dibahas bersama untuk menentukan apakah program kegiatan tersebut diputuskan untuk ditetapkan sebagai program kegiatan OSIS atau sebaliknya.

Kegiatan ekstrakurikuler sebagai wadah pembinaan siswa di luar kurikulum sekolah mempunyai banyak bidang kegiatan antara lain: Kesenian: drama, tari, drumband, karawitan, baca puisi, seni music, seni suara, dll, Olahraga: bela diri, bola voli, sepak bola, basket, renang, kasti, dll, Keagamaan: dakwah, qoria’ah, hadrah, baca Al-qur’an, zakat pengajian, dll, Pengembangan bakat: mengarang, penelitian, dll, Sosial: bakti sosial, kunjungan ke pendok pesantren atau panti asuhan, penggalangan dana dan bantuan, dll, Pengambangan keterampilan, las, bengkel mobil, menyulam, menjahit, kerajinan, dll.

Semua program kegiatan di atas secara umum mempunyai tujuan sebagai pembinaan siswa yang meliputi pembentukan sikap, pengetahuan dan keterampilan melalui kegiatan ekstrakurikuler OSIS sehingga bakat minat para siswa dapat terwadahi secara optimal dalam rangka optimalisasi pembentukan kepribadian dan sikap siswa sebagai lulusan dari lembaga penyelenggara pendidikan yaitu sekolah.

 

Posting oleh Siti Aisyah 6 tahun yang lalu - Dibaca 7442 kali

 
Tag : #7 pilar

Berikan Komentar Anda

Artikel Pilihan
Bacaan Lainnya
Kamis, 13/12/2018 14:17:48
MANAJEMEN PENGEMBANGAN KOMPETENSI DOSEN DI PERGURUAN TINGGI SWASTA

Abstract Abstract: Teacher and educational institutions as an institution that produces of quality educational...

Selasa, 04/12/2018 09:41:44
IMPLEMENTASI TEKNIK SUPERVISI AKADEMIK KEPALA SEKOLAH TERHADAP TENAGA PENDIDIK SEKOLAH DASAR UNTUK MENGHADAPI ERA DIGITAL

Abstract Supervision is part of school-based management. Academic supervision conducted by school principals on...

7 Pilar MBS
5. Manajemen Pembiayaan Berbasis Sekolah
a. Konsep DasarManajemen pembiayaan berbasis sekolah adalah pengaturan pembiayaan yang meliputi kegiatan merencanakan, mengorganisasikan, melaksanakan, dan mengevaluasi program kegiatan pembiayaan di sekolah, dengan berpedoman pada prinsip-prinsip implementasi manajemen berbasis sekolah. Standar...
Informasi Terbaru
Penelitian
Perilaku Kepemimpinan Kepala Sekolah, Kemampuan Mengajar Guru dan Inovasi Pendidikan pada SMA Negeri se-Malang Raya
Raden Bambang Sumarsono rbamsum@gmail.com Universitas Negeri Malang, Jl. Semarang Nomor 5 Malang 65145   Abstrak: Penelitian ini bertujuan untuk: 1) mendeskripsikan perilaku kepemimpinan kepala sekolah di SMA Negeri Se-Malang Raya, 2) mendeskripsikan kemampuan mengajar guru SMA Negeri...
Modul dan Pedoman
Video MBS
Modul MBS
Better Teaching Learning 3 TOT Provinsi...
6 tahun yang lalu - dibaca 24494 kali
TIK sebagai Kecakapan Hidup
TIK sebagai Kecakapan Hidup
6 tahun yang lalu - dibaca 24752 kali
Lembar Presentasi Fasilitator
6 tahun yang lalu - dibaca 28207 kali
Modul Pelatihan Pengawas Sekolah
Modul Pelatihan Pengawas Sekolah
6 tahun yang lalu - dibaca 40534 kali
Info MBS
USAID Prioritas Latih 8 Kepsek di Parepare Manajemen Berbasis Sekolah
USAID Prioritas Latih 8 Kepsek di...
5 tahun yang lalu - dibaca 27055 kali
Kurikulum 2013: Siswa Kelas 1 SD Lebih Ceria dan Tak Rewel
Kurikulum 2013: Siswa Kelas 1 SD Lebih...
6 tahun yang lalu - dibaca 34859 kali
Wawancara dengan Mendikbud Terkait Kurikulum 2013
Wawancara dengan Mendikbud Terkait...
6 tahun yang lalu - dibaca 47044 kali
Pelatihan Yang Diakreditasi Oleh Perguruan Tinggi
Pelatihan Yang Diakreditasi Oleh...
6 tahun yang lalu - dibaca 40918 kali
Interactive Audio Instruction Kindergarten Program
Interactive Audio Instruction...
6 tahun yang lalu - dibaca 42608 kali
Pusat Sumber Belajar Gugus
Pusat Sumber Belajar Gugus
6 tahun yang lalu - dibaca 51566 kali
Pembelajaran Aktif untuk Perguruan Tinggi
Pembelajaran Aktif untuk Perguruan...
6 tahun yang lalu - dibaca 47437 kali
Suara MBE October 2005 (English Edition)
Suara MBE October 2005 (English Edition)
6 tahun yang lalu - dibaca 41908 kali
Follow Us :
Get it on Google Play

©2013-2019 Manajemen Berbasis Sekolah
MUsage: 3.56 Mb - Loading : 7.47679 seconds